Jumaat, 1 Disember 2017

Tangisan seorang suami apabila kematian isteri


Ada banyak sebab kenapa suami akan mengalirkan air mata apabila mengadap situaisi kematian isteri. Antarnaya:

1)Kerana cinta dan terlalu sayang..(tapi tak ramailah boleh dikira dengan jari hendaknya kalau dah lebih 10 tahun berkahwin)
2) Kerana dia ada anak yang masih kecil untuk diasuh dan didik, sedangkan selama ini yang menjaga anak-anak adalah isterinya. Maka dia akan terfikir dengan siapa dia nak letak anak-anaknya tujuan penjagaan.
3) Kerana dia tak pernah berpisah dengan isteri dan anak-anak. Padanya isteri dan anak-anak adalah syurga hidupnya. Malah isterilah pendorong kejayaan hidupnya dan tempat dia meluahkan segala keresahan dan kepenatan berkerja.

Ini pula antara yang boleh diterima akal
1) Menagis kerana bebana jagaan anak-anak.
2)Menangis tunjuk rasa kasih sayang dan kehilangan. Tapi jeling-jeling sekeliling kot-kot ada yang sanggup menjadi isteri barunya, kalau adik ipar cun confirm dia naknya. kononnya keturunan dan pewaris lebih serasi dengan anak-anaknya.Pulak tu adik ipar bergetah usia 20an...siapa tak nak. Daun baru pucuk baru lebut.
3) Menangis kerana isteri tinggalkan hutang kain yang belum dibayar pada bangla yang sering datang rumah memberi hutang kain , karpit dan macam-macam lagi.
4)Menangis kerana mak mertua ada masa tu dok perhatikan gelang, rantai, duit simpana KWSP, Saham nama isterinya yang bakal kena agihkan apda nama pendua isterinya iaitu ibu mertuanya.Maka taklah si suami dapat sapu semua. Kena berbincang dulu.
5) Abis kita kalau menangis pulak tu sebab selalu ketika isteri bekerja suami sering pinjam duit bini sebab tak cukup, hutang rumah bini bayar, hutang kereta bini bayar pendek kata macam-macam lagilah..

Nak cerita banyak dan panjang, jadi pada para suami kena ingatlah bila isteri mati jangan menangis kerana nak tunjuk rasa kasih dan sayang serta kehilangan. Kat luar tu masih ramai janda, anak dara yangboleh jadi penganti....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan